Dari 1990 sampai 2010, emisi karbon dioksida di Asia Tenggara tumbuh lebih cepat dibanding belahan dunia lainnya. Hal ini kian membuka peluang kerugian yang lebih besar akibat perubahan iklim.

SHARE THIS PAGE